SHOPEE 9.9! CRAZY SALE

Lazada 10.10

Lazada 10.10 Tenaga Sale!

Marathon Di China Meriah...



 Angela Tanui dan Eric Kiptanui dari Kenya meraih kemenangan di Xiamen Marathon dan Tuscany Camp Global Elite Race di Siena pada hari Ahad (11), dengan Tanui memecahkan rekod semua pendatang dari Itali dengan masa 2:20:08.


Diadakan sebagai peluang bagi atlet untuk mencapai markah kelayakan untuk Sukan Olimpik di Tokyo - dengan kerjasama dari Persekutuan Atletik Itali, Atletik Dunia dan Xiamen Marathon, yang tidak dapat menyambut peserta luar negara untuk berlumba hujung minggu ini kerana sekatan pandemi - Acara itu menyaksikan atlet berlumba dengan litar sepanjang 5km di sekitar jalan raya Lapangan Terbang Siena-Ampugnano.


Walaupun hujan dan angin, pemenang Venice Marathon 2018 Tanui mengambil masa lebih dari lima minit dari PB untuk meningkatkan prestasi terbaik semua pendatang dari Itali yang sebelum ini menjadi set Vivian Kiplagat 2:22:25 di Milan pada 2019.


Kiptanui mencatat masa lelaki terpantas kedua yang pernah berjalan di tanah Itali, mencatat masa 2:05:47 untuk memperbaiki prestasi terbaiknya sebelumnya pada 2:06:17 di Dubai pada tahun 2020. Hanya Titus Ekiru dengan 2:04:46 yang telah berjalan lebih cepat untuk jarak di Itali.


Sekumpulan 13 atlet muncul dalam kumpulan wanita utama yang melepasi 4850m pada 16:24 dan pasukan tetap kuat 12 pada 14,910m, melewati 50:18.


Rahma Tusa dari Ethiopia, Gebiyanesh Gedamu dan Haven Hailu Desse adalah antara yang terdepan bersama dengan Tanui di pertengahan, dengan 22,470m tanda dilalui oleh kumpulan utama itu pada 1:15:19.


Dengan jarak 30km, sekumpulan empat atlet melepaskan diri, dengan Tanui disertai oleh rakannya dari Kenya Gladys Chepkirui dan Delvine Meringor, serta Gedamu. Tanui membuat rehat dan terus melangkah ke depan sepanjang 10km terakhir, akhirnya menang dengan lebih dari dua setengah minit dari rakan senegaranya, Purity Changwony, yang berjaya menduduki tempat kedua di PB 2:22:46. Gedamu berada di kedudukan ketiga dalam 2:23:23 dan Desse keempat di 2:23:52 sebagai enam teratas di bawah 2: 25.


Gerda Steyn dari Afrika Selatan meningkatkan kedudukannya menjadi 2:25:28 di tempat kesembilan, sementara pemenang pingat perak dunia 2013, Valeria Straneo adalah pemain Itali teratas pada tangga ke-20 dan menamatkan satu minit di luar waktu kelayakan Olimpik dengan 2:30:33.


Pada perlumbaan lelaki, sekumpulan 37 atlet yang besar menempuh jarak 4850m pada jam 14:23 dan 26 bersama pada separuh masa, dengan 22,470m dilalui pada 1:06:42.


Pemimpin mencapai 30km dalam 1:29:38 sebelum Kiptanui dan Abdi Fufa Nigassa dari Ethiopia bergerak dengan baki kurang dari 5km.


Kiptanui - naib juara Maraton Dubai 2020 - menendang ke depan untuk menang dengan 10 saat dari Nigassa dengan 2:05:57, ketika Othmane El Goumri dari Maroko meningkatkan PB-nya menjadi 2:06:18 di tempat ketiga. Yohanes Ghebregergis dari Eritrea menduduki tempat keempat pada 2:06:28 dan pemain Ethiopia, Wami Kebede Tulu kelima pada 2:06:32 ketika sembilan atlet berada di kedudukan 2:07 dan 20 masuk sub-2: 09.


Pemain Jerman, Richard Ringer mengambil masa lebih dari dua minit dari PB-nya dengan 2:08:49 untuk menduduki tempat ke-17, sementara Stefano La Rosa dari Itali berada di tangga ke-30 dalam 2:11:42, hanya 12 saat di luar tanda kelayakan Olimpik.


Satoshi Maruo memenangi pertarungan untuk pemilihan Sukan Olimpik pada hari Ahad, dengan memperoleh tempat terakhir yang tersisa dalam pasukan larian 50km lelaki Jepun dengan memenangi acara kebangsaan di Wajima pada jam 3:38:42.


Dengan dua tempat berpasukan sudah diputuskan, atlet telah berlumba untuk bergabung dengan Yusuke Suzuki dan Masatora Kawano di Olimpik tuan rumah musim panas ini dan niatnya jelas sejak awal. Para pemimpin menempuh jarak 10km pada 44:25 dan kecepatannya meningkat lagi ketika Tomohiro Noda mendahului 20km pada 1:27:18.


Noda dan Maruo - yang masing-masing menduduki tempat ketujuh dan keempat dalam Kejuaraan Perlumbaan Perlumbaan Jepun sepanjang 20km pada bulan Februari - telah berpisah dengan titik pertengahan, yang mereka lalui pada 1:48:16, dengan pemenang pingat gangsa dunia 2017, Kai Kobayashi di belakang mereka di tempat ketiga .


Selepas sedikit penurunan, laju meningkat lagi dan Noda mencipta jurang pada Maruo yang menduduki tempat keempat dunia 2017 tetapi ia tidak dapat bertahan dan Maruo menguat ketika laju melambat sekitar 38km, bergerak lebih awal sekitar 41km ke perlumbaan.


Di belakangnya, juara Sukan Asia 2018, Hayato Katsuki berusaha melalui padang dan pertama kali melewati Kobayashi dengan baki sekitar 4km. Satu kilometer kemudian dia berpindah ke tempat kedua, dengan Kobayashi juga melewati Noda.


Masih tidak bermasalah di depan, Maruo - yang bertanding dalam perlumbaan 50km pertamanya sejak 2019 ketika dia menetapkan PB 3:37:39 - terus menuntut kemenangan hampir empat minit.


Katsuki menduduki tempat kedua di PB 3:42:34, dengan Kobayashi ketiga di 3:43:31, Noda keempat di 3:45:26 dan Isamu Fujisawa kelima di 3:46:27.



(Source: World Athletics)


Menarik Di Telegram


Lazada 10.10

Lazada 10.10 Tenaga Sale!





Jumlah pembaca orang.